Peluncuran Program CABI di Wilayah Percontohan Provinsi Kalimantan Barat di Buka Langsung Oleh Pj. Bupati Landak

Pj. Bupati Landak Buka Kegiatan Peluncuran Program CABI di Wilayah Percontohan Provinsi Kalimantan Barat

 

Beritatrends, Landak –  Pj. Bupati Landak Samuel, SE, M.Si membuka kegiatan Peluncuran Program Community ASF Biosecurity Intervention (CABI) di Wilayah Percontohan Provinsi Kalimantan Barat. Bertempat di Aula Dinas PPKP Kabupaten Landak. Kamis (02/05/2024).

 

Dihadiri oleh Pj. Bupati Landak Samuel, SE, M.Si, Direktur Kesehatan Hewan atau yang mewakili, Perwakilan FAO Indonesia, Country National Veteriner Advisor, FAO ECTAD Indonesia, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Provinsi Kalimantan Barat beserta tim, Plt. Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekda Landak, Kepala Kepala Dinas PPKP Kabupaten Landak, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Landak, Plt. Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Landak, Kepala Balai Veteriner Banjarbaru atau yang mewakili, Camat Ngabang, Kepala Desa Amboyo Inti atau yang mewakili, tim FAO ECTAD Indonesia, dan tamu undangan lainnya.

 

Dalam kesempatan tersebut, Pj. Bupati Landak Samuel menyebutkan bahwa peternakan babi di wilayah Kabupaten Landak didominasi oleh peternak babi skala mikro-kecil atau peternak rakyat oleh karena itu Kabupaten Landak menjadi salah satu Kabupaten dengan populasi ternak babi paling tinggi di Kalimantan Barat.

 

“Akan tetapi, terjadinya wabah penyakit African Swine Fever (ASF) yang melanda Kabupaten Landak dan hampir seluruh kabupaten/kota di Kalimantan Barat pada tahun 2021 hingga tahun 2022 yang lalu telah menyebabkan kematian sebagian besar ternak babi masyarakat. Akibatnya, peternak mengalami kerugian yang sangat besar dan berdampak pada perununan populasi ternak babi di Kabupaten Landak sehingga menyebabkan harga daging babi melambung tinggi dan menjadi dalah satu penyumbang peningkatan angka inflasi di Kalimantan Barat pada tahun 2022 yang lalu,” terang Samuel.

Baca Juga  Gubernur Khofifah Secara Resmi Membuka Kongres Ke-3 Pergunu di Ponpes Amanatul Ummah

 

Lebih lanjut Samuel menjelaskan salah satu upaya pencegahan yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan praktik biosekuriti.

 

“Untuk itu, Kementerian Pertanian RI bekerjasama dengan FAO Indonesia menggagas program Community ASF Biosecurity Intervention (CABI) dan mengimplementasikannya dengan melaksanakan praktik biosekuriti kepada peternak. Program CABI ini bertujuan agarpeternak dapat memahami prinsip penerapan budidaya babi yang baik serta mampu memahami definisi, prinsip, dan elemen biosekuriti,” jelas Samuel.

 

Samuel berpesan kepada para peternak untuk dapat memahami resiko kerugian dan cara penularan penyakit ASF pada babi melalui program ini.

 

“Program CABI juga memberikan bantuan peralatan kandang bagi peternak mikro-kecil di Kabupaten Landak sebagai penunjang praktik biosekuriti dan cara budidaya yang baik dalam peternakan babi. Pelaksanaan biosekuriti di peternakan mengacu kepada Peraturan Pemerintah (PP) No. 47 Tahun 14 tentang Pengendalian dan penanggulangan Penyakit Hewan dan Kepmentan No. 6 Tahun 2021 tentang Good Farming Practices (GFP) atau cara budidaya yang baik dalam peternakan, termasuk budidaya babi,” tutur Samuel.

 

Tidak lupa Samuel berharap kegiatan ini dapat diikuti dengan baik oleh peternak sehingga dapat memahami dan menerapkan cara beternak yang baik.

 

“Kegiatan ini juga diharapkan menjadi solusi bagi peternak mikro-kecil di Kabupaten Landak untuk kembali meningkatkan produksi tanpa adanya wabah ASF sehingga dapat menjadi percontohan bagi peternak lain dan manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat luas,” tutup Samuel.

 

 

Pos terkait