Persempit Gerak Renternir, Pemprov Jatim Bersama Baznas Jatim Serahkan Zakat Bagi Usaha Ultra Mikro

Gubernur Khofifah saat berikat Zakat bagi usaha Ultra Mikro di pendopo Kec. Pacet Kab. Mojojerto

Beritatrends, Mojokerto – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa gencar menggulirkan bantuan modal usaha ultra  mikro  zakat produktif, guna mempersempit ruang gerak rentenir.

Menurut Khofifah, pelaku usaha ultra  mikro masuk dalam  kelompok masyarakat rentan miskin. Jika ada goncangan potensial menjadi miskin. Kelompok ini, kata khofifah, merupakan yang paling rentan karena tingkat pendidikan dan aksesibilitas sehingga mudah diperdaya oleh sistem keuangan informal yang bernama rentenir atau bank titil.

“Semoga  program ini bisa menjadi bantalan ekonomi  bagi pelaku usaha ultra mikro  di Jatim,” tegas Gubernur Khofiah.

Program penyaluran zakat produktif bagi para pelaku usaha ultra mikro mendapat apresiasi yang luar biasa bagi masyarakat yang kurang mampu, khususnya pelaku usaha ultra mikro.

Seperti yang yang disampaikan oleh Nina warga pacet yang biasanya berjualan nasi bungkus sangat bahagia setelah menerima Program penyaluran zakat produktif bagi para pelaku usaha ultra mikro dari  Pemprov Jawa Timur, Senin (21/2/2022) di Pendopo Kecamatan Pacet Kabupaten Mojokerto.

“Alhamdulillah, saya bersama para pedagang lainnya mendapat bantuan Program penyaluran zakat produktif senilai Rp 500 ribu dari Pemprov Jatim diserahkan langsung oleh ibu Gubernur Khofifah, Matur nuwon ngge bu gubernur(terima kasih ya bu Gubernur),” ungkap Nina warga asal Pacet.

Nina adalah diantara 150 orang yang merasa bersyukur mendapatkan zakat produktif untuk modal usaha dari Gubernur Khofifah melalui Baznas Jawa Timur.

Sementara itu, KH Khusnul khuluq wakil ketua IV Baznas Jawa Timur mengatakan, sebanyak 150 paket zakat diberikan ke pelaku UKM dengan nominal Rp 500 ribu. “Karena ini untuk UKM Ultra Mikro seperti penjual sayur, pentol, dan lainnya. Saya rasa cukuplah untuk modal segitu (Rp 500 ribu),” ujar KH Khusnul Khuluq.

Baca Juga  Milad Forkamis Magetan Ke-11 dan Peringatan Hari Bhakti Kemenag Ke-76 Gelar Berbagai Kegiatan

KH Khusnul Khuluq mejelaskan,Program zakat produktif ini dibagikan ke pelaku UKM Ultra Mikro agar bisa berusaha secara maksimal dan tidak rugi dalam menjalankan usahanya.

“Ya agar UKM Ultra Mikro ini tidak terjerat rentenir,” ucapnya.

Lebih lanjut, Khusnul juga mengatakan jika program baznas ini inline dengan program gubernur yang bertujuan untuk mensejahterakan masyarakat.

“Ini kegiatanya juga berjalan terus mengikuti Gubernur,” terangnya.

Masih kata KH Khusnul saat ini, Baznas Provinsi Jawa Timur sudah membagikan sekitar 700 paket zakat produktif. Dirinya juga menegaskan jika target dari Baznas membagikan sekitar 4000 paket.”Kalo kemarin kan sekitar 2000 paket dengn nominal satu juta rupiah, kalo sekarang nominalnya Rp 500 ribu, ya bisa 4000 lebih'” pungkanya.

Pos terkait